Tulisan Terakhir

Pemanfaatan TIK dalam pembelajaran sangatlah dianjurkan untuk Guru namun persoalan dari banyak hambatan semisal masih banyaknya yang telat melek tekhnologi dan berbagai sarana serta munculnya berbagai alasan lain nya yang kadang kala memunculkan bahwa TIK ini seakan menakutkan bagi segilintir orang tak terkecuali sebagian Guru.

Apa yang Bapak/Ibu ketahui tentang TIK ?
TIK atau Teknologi Informasi Dan Komunikasi – TIK adalah singkatan dari Teknologi Informasi Dan Komunikasi atau jika dalam bahasa Inggris ‘Information and Communication Technologies’

TIK Dalam Pembelajaran
Teknologi Informasi dan Teknologi Komunikasi yang digunakan untuk membantu tercapainya efektivitas dan tujuan pembelajaran

Manfaat TIK Dalam Pembelajaran
  • mempermudah dan memperluas akses bahan pembelajaran;
  • meningkatkan mutu pembelajaran 
  • Mempermudah penyampaian materi pembelajaran dalam bentuk multimedia
  • meningkatkan profesionalisme guru 
  • meningkatkan efektifitas dan efisiensi manajemen, tata kelola, dan administrasi pembelajaran
Bagaimana menurut pendapat dan pengalaman Bapak/Ibu tentang peran TIK dalam mendukung efektifitas pembelajaran ?

Peralatan TIK dalam Pembelajaran
Hardware atau perangkat keras dalam sistem komputer merupakan komponen yang secara fisik dapat dilihat dan diraba yang membentuk suatu kesatuan sehingga dapat difungsikan.

Software atau perangkat lunak adalah suatu program yang berisi instruksi-instruksi (perintah) yang dimengerti oleh komputer. Dengan adanya software ini kita dapat meminta pada komputer untuk : mengetik suara/dokumen, menghitung, menggambar, megeluarkan suara dan lain sebagainya. 

Ingat !!! TIK bukan hanya komputer dan internet. Tapi segala jenis media informasi dan komunikasi lain seperti radio, kaset audio, MP3, video (VCD/DVD) player, tablet komputer, handycam, camera digital, voice recorder, dan lain-lain. 

TIK dan Pembelajaran
Mana yang lebih penting ? Pedang atau  Keahlian menggunakan pedang?
TIK atau Keahlian guru meramu pembelajaran dengan TIK secara tepat guna? 
Guru sebagai PANGLIMA TIK sebagai senjata pusaka  nya

Kurikulum 2013 kabar kian santer akan digantikan Kurikulum Nasional, sejatinya kita para guru, saya termasuk bapak/ibu semua tak ingin gagal memaknai maksud bahasa dari istilah Kurikulum Nasional yang sebenarnya bukan istilah baru, hingga memunculkan pemahaman akan ada perubahan untuk Kurikulum 2013 menjadi Kurikulum Nasional.

Pada berita berita yang kami lansir dari laman resmi Kemdikbud secara tegas Menteri Anies membantah untuk kebenaran info Kurikulum 2013 digantikan Kurikulum Nasional, mari kita simak penjelasan Mendikbud pada sedikit kutipan konfirmasi ketegasan beliau.

Mendikbud mengatakan  "setidaknya ada dua aspek yang dievaluasi dalam Kurikulum 2013, yaitu desain Kurikulum 2013 dan dokumen Kurikulum 2013. Implementasi Kurikulum 2013 saat ini masih dilakukan secara bertahap sambil menunggu hasil evaluasi Kurikulum 2013.
Mendikbud Jelaskan Beda Kurikulum Nasional Dan Kurikulum 2013

"Mendikbud juga membantah kabar yang beredar mengenai penggantian nama Kurikulum 2013 menjadi Kurikulum Nasional. Kurikulum nasional, katanya, bukanlah nama baru dari Kurikulum 2013, melainkan bermakna bahwa kurikulum tersebut berlaku secara nasional. “Tidak ada Permendikbud yang menyebut tentang Kurikulum Nasional,” tegasnya. 

Menteri Anies menuturkan, implementasi Kurikulum 2013 akan tetap dilanjutkan sesuai dengan hasil evaluasi yang telah dirampungkan Kemendikbud. “Kita ingin proses perbaikan kurikulum tidak dipandang sebagai satu-satunya cara meningkatkan kualitas pendidikan Indonesia. Ini hanya salah satu caranya,”  Sumber lihat Kemdikbud go.id


Aplikasi Kalkulator Simda Mudah Hitung Jumlah Harga BarangKalkulator Simda (Sistem Informasi Manajemen Daerah) baik bentuk barang dan lainnya. disebalik hal tersebut ada beberapa hal bagi si penginput simda ini dalam proses entri data barang dan satuan harga yang sedikit rumit seperti misalnya, ada satu register barang yang memiliki harga utuh (tak terperinci dan terurai dengan baik) sehingga akan terasa rumit jika kita input secara manual, penulisan simda pada aplikasi nya rata-rata persatuan barang tidak memungkinkan untuk input secara utuh, satu persatu atau percepatan.

Jika harga total jumlah bisa dibagi tepat yah mungkin bukan masalah, namun jika sebaliknya maka kita juga dirasa perlu menggunakan Kalkulator Simda ini agar memudahkan kinerja operator Simda.

Kalkulator Simda ini ukurannya sangat kecil dikemas dalam bentuk portable sehingga user friendly, mudah, nyaman dan aman tentu dalam penggunaannya, tak perlu instalasi yang rumit karena bentuknya portable tak akan berpengaruh besar pada kondisi space laptop atau pc Bapak/ibu.
Lihat Video panduan penggunaan Kalkulator Simda ini kiranya mudah bukan buat bapak/ibu rekan-rekan sekalian dalam mengoperasikan Kalkulator ini, harapan kami semoga dapat membantu rekan-rekan sekalian tanpa ada maksud memaksakan dalam penggunaannya.

Aplikasi atau software kalkulator Barang Simda ini kami bagikan secara gratis pada link dibawah ini yang kami lampirkan,

Kurikulum Nasional atau Kurnas Dalam sasaran dan tujuannya mencakup beberapa hal berawal adari KTSP 2006, Kurikulum 2013, Kurikulum 2013 Hasil Perbaikan yang konon dikatakan juga sebagai Kurikulum Nasional,
SASARAN PENERAPAN KURIKULUM NASIONAL
1. Pengembangan Kurikulum Nasional sebagai standar minimal di semua sekolah di Indonesia yang terintegrasidi dalam 1 kurikulum setiap sekolah
2, Pengembangan ragam kurikulum sekolahberbasis kekuatan lokal
3. Peningkatan kapasitas sekolah (termasuk guru) dalam menerapkan kurnas,dan dalam tahap selanjutnya mampu secara mandiri mengembangkan kurikulum sekolah sesuai konteks kebutuhannya
4. Materi & alat ajar pendukung kurikulum yang bermutu dan beragam

AZAS PENGEMBANGAN & IMPLEMENTASI KURIKULUM NASIONAL
1. Kurikulum nasional yang menjadi acuan minimal yang mendorong percepatan mutu sekolah, sekaligus mendukung pengembangan kurikulum sekolah dengan mendorong ragam model kurikulum sekolah.

Sasaran Kurikulum Nasional Dalam Pengembangan Dan Implementasi2. Proses pengembangan dan implementasi kurikulum mencakup berbagai aspek pengembangan dokumen, kesiapan sekolah dan guru. Pengembangan dan implementasi ini juga memiliki indikator proses dan mekanisme monitoring dan evaluasi yang dikoordinasikan dan dikomunikasikan secara rutin didalam Kemendikbud

3. Pengembangan dan implementasi kurikulum akan terus dilakukan
lewat penyebarluasan praktik baik dan inovasi di sekolah-­sekolah rintisan dan rujukan. Praktik baik ini kemudian diimplementasikan dalam skala luas sesuai peta rencana implementasi.

4. Proses pengembangan kurikulum serta implementasinya dikerjakan dengan pelibatan publik di seluruh tahapan.

5. Proses pengembangan dan implementasi kurikulum dilakukan dengan tata kelola
birokrasi yang efektif, termasuk peningkatan kapasitas dan koordinasi dengan pemerintah daerah dan lintas  sektor.

Aplikasi Analisis Nilai  Kelulusan Ujian Sekolah Berdasar Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM)

Aplikasi Analisis Kriteria Kelulusan dalam Ujian Sekolah (US/M) ini dibuat oleh salah satu Pengawas SD Kecamatan Pamanukan Kabupaten Subang, beliau bernama Pak Endar Kusnandar, aplikasi ini dibuat beliau guna membantu Sekolah dalam melakukan analisis nilai kriteria kelulusan berdasarkan KKM, tampilan kami sajikan, Aplikasi ini dibuat dengan Dasar; Peraturan kepala badan penelitian dan pengembangan kementerian pendidikan dan kebudayaan nomor : 045/h/hk/2015 tentang prosedur operasional standar ujian sekolah/madrasah pada sekolah dasar/madrasah ibtidaiyah, sekolah dasar luar biasa, dan penyelenggara program paket a/ula tahun pelajaran 2015/2016
VII. Kelulusan dari ujian sekolah/madrasah dan kelulusan dari satuan pendidikan 
a. Kelulusan US/M 
1. Peserta didik dinyatakan lulus US/M apabila peserta didik telah memenuhi kriteria kelulusan yang ditetapkan oleh satuan pendidikan berdasarkan perolehan nilai us/m.
2. Kriteria kelulusan US/M ditetapkan melalui rapat pendidik sebelum pelaksanan US/M yang mencakup:
A. Nilai minimal setiap mata pelajaran US/M; dan
B. Nilai rata-rata minimal mata pelajaran US/M.
Untuk menentukan nilai minimal setiap mata pelajaran us/m maka akan lebih bijak lagi sekolah menetapkannya dengan cara menganalisis setiap indikator sesuai dengan perhitungan kriteria ketuntasan minimal (kkm) dengan ketentuan sebagai berikut:
1. Kriteria kompleksitas:
    a. Tinggi skor: 1
    b. Sedang skor: 2
    c. Rendah skor: 3
     a. Tinggi skor: 3
     b. Sedang skor: 2
     c. Rendah skor: 1
3.  Kriteria daya dukung sarana/prasarana
     a. Tinggi skor: 3
     b. Sedang skor: 2
     c. Rendah skor: 1
4.  Kriteria intake siswa
     a. Tinggi skor: 3
     b. Sedang skor: 2
     c. Rendah skor: 1
Masukkan skor-skor tersebut pada cell  yang sesuai dengan analisis tiap indikator. Maka nilai minimal mata pelajaran us/m secara otomatis akan terisi.
  • APLIKASI ANALISIS KRETERIA KELULUSAN US/M
  • DOWNLOAD


Kumpulan Soal Ujian Sekolah yang kami bagikan saat ini hanya merupakan sebuah referensi saja, untuk latihan Ujian Sekolah/US yang bakal kita tempuh pad tahun 2016 yang tak akan lama lagi, contoh-contoh soal Ujian Sekolah ini sangat baik digunakan untuk bahan latihan siswa kita baik SD/MI/SDLB agar bisa mendapat nilai Ideal dari yang diharapkan.

Soal Ujian Sekolah berdasar pada Kisi-Kisi Ujian Sekolah SD/MI 2015/2016 yang sebelumnya telah kami bagikan guna melengkapi persiapan ujian sekolah tersebut sekaligus kami bagikan contoh soal US SD 2016 sebaagai berikut:
Kumpulan Soal Latihan Ujian Sekolah SD Bahasa Indonesia 2015-2016
Download Prediksi Soal UASBN SD Bahasa Indonesia 1
Download Prediksi Soal UASBN SD Bahasa Indonesia 2
Download Prediksi Soal UASBN SD Bahasa Indonesia 3
Download Prediksi Soal UASBN SD Bahasa Indonesia 4
Download Contoh Soal Ujian Sekolah Tahun Pelajaran 2015/2016

Kumpulan Soal Latihan Ujian Sekolah SD  Matematika 2015-2016
Download Prediksi Soal UASBN SD Matematika 1
Download Prediksi Soal UASBN SD Matematika 2
Download Prediksi Soal UASBN SD Matematika 3
Download Prediksi Soal UASBN SD Matematika 4
Download Prediksi Soal UASBN SD Matematika 5
Kumpulan Soal Latihan Ujian Sekolah SD Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 2015-2016
Download Prediksi Soal UASBN SD Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 1
Download Prediksi Soal UASBN SD Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 2
Download Prediksi Soal UASBN SD Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 3
Download Prediksi Soal UASBN SD Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 4
Download Prediksi Soal UASBN SD Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 5
Download Prediksi Soal UASBN SD Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 6
Download Prediksi Soal UASBN SD Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 7
Download Prediksi Soal UASBN SD Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 8
Download Prediksi Soal UASBN SD Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 9
Download Prediksi Soal UASBN SD Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 10

Lebih lengkap lagi kunjungi web ini klik disini

Ada dan hadirnya seorang Guru memang menjadi pelita bagi perkembangan bangsa ini, namun kehadiran sosok seorang guru sejatinya bukan melahirkan seorang profesor, doktor, atau bahkan sarjana-sarjana bukan itu tujuan utama akan kehadiran seorang Guru, bahkan lebih dari itu sosok Guru hadir memiliki tujuan mulia yang jauh lebih vital dari melahirkan seorang Sarjana.

Kadang kala begitu bangganya seorang Guri ketika banyak siswa-siswa yang didiknya sudah menjadi Sarjana atau bahkan menjadi seorang pejabat, hal itu sangatlah wajar namun disebalik itu Menteri Pendidikan Kebudayaan Anies Baswedan menjelaskan akan peran vital utama akan kehadiran dseorang Guru itu seperti apa sejatinya dan untuk apa?  berikut kami kutip pernyataan Mendikbud dari laman kemdikbud.go.id "Kehadiran Guru Bukan Untuk Lahirkan Sarjana"
Kehadiran Guru Bukan Untuk Melahirkan Sarjana Atau Penghapal

"Kehadiran kita (guru) di dunia pendidikan bukan untuk menghasilkan sarjana, bukan untuk menghasilkan penghapal," kata Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Anies Baswedan pada ceramah umum bertema "Strategi Pengembangan Mutu Pendidikan Nasional di Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) Sulawesi Tengah, Palu, Sulawesi Tengah, Kamis (17/12/2015).

Mendikbud mengemukakan, seorang peserta didik dikatakan sukses dalam belajar jika dia berhasil menjadi pembelajar, mencintai belajar, dan menuntut ilmu. Hal ini, kata dia, berbeda dengan bersekolah. "Pembelajar itu artinya di mana saja dia memperoleh pengalaman maka dia bisa mengambil hikmahnya," katanya.

Menurut Menteri Anies, agar anak-anak menjadi seorang pembelajar maka gurunya pun harus seorang pembelajar. Kalau gurunya tidak pembelajar, kata dia, maka jangan harap muridnya pembelajar. "Karena itu, kita semua para guru, pendidik harus belajar," ujarnya.

Guru memang menjadi sosok kunci utama keberhasilan pendidikan, selalu diyakini dan dinyatakan mampu membawa peserta didiknya menjadi seorang pembelajar yang baik. Kehadiran guru memiliki peran penting yang tak bisa dinampikkan untuk dunia pendidikan.

Kisi-Kisi US SD/MI Tahun 2016 telah dirilis oleh Balitbang kemdikbud ini menandakan awal persiapan sebagai mana POS Dan Jadwal Ujian Sekolah yang telah kami bagikan info dan panduanny sebelumnya, Kisi Kisi Ujian Sekolah pada Sekolah Dasar ini kiranya memang tak jauh berbeda dari segi konten materi namun yang perlu diketahui Kisi-Kisi dan soal Ujian Sekolah ini terus berkembang pada kemajuan pendidikan hingga setiap soal tahun ketahun walau kisi-kisinya sama namun materi soal US Cenderung berbeda hal ini tak akan terjadi duplikasi soal.
Kisi-Kisi Ujian Sekolah (US) SD Tahun Pelajaran 2015/2016
Kisi kisi Ujian Sekolah ini bapak/Ibu bisa unduh pada link dibawah ini namun harus diketahui untuk dipelajari dan diterapkan ke peserta didik  lebih awal pada Materi dan Indikator Seperti Kisi Kisi US IPA berikut:

Menjelaskan cara melestarikan lingkungan berdasarkan kasus tentang kondisi lingkungan di suatu daerah, Menjelaskan manfaat bagian tubuh tumbuhan/hewan tertentu bagi kehidupan manusia Menyebutkan proses yang terjadi pada salah satu organ tumbuhan
Matematika
  • Menyelesaikan soal yang berkaitan dengan operasi hitung konversi satuan panjang
  • yang berbeda.
  • Menyelesaikan soal yang berkaitan dengan satuan waktu.
  • Menyelesaikan soal yang berkaitan dengan operasi hitung konversi satuan berat yang berbeda.
  • Menyelesaikan soal yang berkaitan dengan
  • operasi hitung konversi satuan kuantitas yang berbeda.
  • Menyelesaikan soal yang berkaitan dengan jarak, waktu, dan kecepatan.
  • Menyelesaikan soal yang berkaitan dengan debit.
Selengkapnya silahkan unduh pada link dibawah ini

Jadwal Ujian Sekolah US /SD/MI/SDLB 2016 dengan Kisi Kisi US Tahun 2016 Sederajat tahun Pelajaran 2015 dan 2016 dalam Paket POS Ujian Sekolah pada tingkat Sekolah Dasar, Peraturan Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan nomor : 045/h/hk/2015 tentang Prosedur Operasional Standar Ujian Sekolah/Madrasah Pada Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah, sekolah dasar luar Biasa, dan penyelenggara program Paket a/ula tahun pelajaran 2015/2016.
POS Dan Jadwal Panduan Ujian Sekolah Tahun 2016

Penyiapan Paket Soal US/M
1. Kementerian menetapkan 25% (dua puluh lima persen) paket soal dengan cara mengidentifikasi dan memilih butir-butir soal dari bank soal nasional sesuai dengan kisi-kisi soal US/M Tahun Pelajaran 2015/2016.
2. Provinsi dan Kantor Wilayah Kementerian Agama menyusun, menetapkan, dan merakit paket soal, dengan langkah-langkah sebagai berikut:
a. menyusun 75% (tujuh puluh lima persen) paket soal dengan melibatkan para pendidik yang mewakili seluruh Kabupaten/Kota di wilayahnya;
b. merakit dan menetapkan paket soal US/M dengan cara menggabungkan 25% (dua puluh lima persen) paket soal dari Kementerian dengan 75% (tujuh puluh lima persen) paket soal yang ditetapkan Provinsi dan Kantor Wilayah Kementerian Agama;
c. melakukan finalisasi dan menata perwajahan (lay out) paket soal dapat melibatkan pendidik, dosen, dan ahli penilaian pendidikan;

PELAKSANAAN UJIAN SEKOLAH/MADRASAH
Jadwal pelaksanaan US/M Tahun Pelajaran 2015/2016 sebagai
berikut:
US/M SD/MI dan SDLB
POS Dan Jadwal Ujian Sekolah Tahun 2016
KELULUSAN DARI UJIAN SEKOLAH/MADRASAH DAN KELULUSAN DARI
SATUAN PENDIDIKAN
A. Kelulusan US/M
1. Peserta didik dinyatakan lulus US/M apabila peserta didik telah
memenuhi kriteria kelulusan yang ditetapkan oleh satuan
pendidikan berdasarkan perolehan nilai US/M.

KELULUSAN DARI UJIAN SEKOLAH/MADRASAH DAN KELULUSAN DARI
SATUAN PENDIDIKAN
A. Kelulusan US/M
1. Peserta didik dinyatakan lulus US/M apabila peserta didik telah memenuhi kriteria kelulusan yang ditetapkan oleh satuan pendidikan berdasarkan perolehan nilai US/M.
2. Kriteria kelulusan US/M ditetapkan melalui rapat pendidik sebelum pelaksanan US/M yang mencakup:
a. nilai minimal setiap mata pelajaran US/M; dan
b. nilai rata-rata minimal mata pelajaran US/M.

Selengkapnya unduh pada link dibawah ini...

Download KKM Kurikulum 2013 Hasil Revisi Terbaru Untuk SD

Aplikasi KKM Contoh KKM Kurikulum 2013 yang terbaru Kelas 1,2,4 dan 5 berbasis excel saat ini memiliki cara hitung KKM yan berbeda dengan sebelumnya, Kriteria Ketuntasan Minimal Kali ini memang yang terbaru dari Revisi Kemdikbud akan Kurikulum 2013 dan ini tahap perkembangan Hasil yang sudah terlihat oleh Guru Sekalian, bagaimana cara hitung KKM Kurikulum 2013 yang terbaru.
Lihat Panduan Penilaian K13 Baru

1. Kompetensi Inti
2. Kompetensi Dasar
3. Indikator Pencapaian Kompetensi
4. Kriteria Penentuan KKM
    a. Kompleksitas
    b. Daya Dukung
    c. Intake Siswa
5. Hasil KKM Dalam Aspek
    a. Sikap
    b. Keterampilan
    c. Pengetahuan

Baca Juga Download KKM KTSP 2006 Lengkap Kelas 1 S/d 6 Plus Penjas Dan PAI

Cara Hitung KKM Kurikulum 2013, Untuk Menentukan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) dengan mempertimbangkan tingkat kemampuan rata-rata peserta didik, kompleksitas kompetensi, serta kemampuan sumber daya pendukung meliputi warga sekolah, sarana dan prasarana dalam penyelenggaraan pembelajaran. Satuan pendidikan diharapkan meningkatkan kriteria ketuntasan belajar secara terus menerus untuk mencapai kriteria ketuntasan ideal.
Silahkan unduh pada link diibawah ini.

Download Panduan Dan Lembar Kerja Interaksi Orang Tua Siswa Pada Kurikulum 2013

Format Interaksi orang tua dalam Kurikulum 2013 yang baru sangat penting untuk rekan-rekan ketahui karena untuk diingatkan kembali saja Interaksi Orang tua dan sekolah memiliki alokasi waktu 1 Jam Pelajaran (45 menit), Peran Keterlibatan Orang Tua, Keluarga merupakan lembaga pendidikan yang pertama dan utama dalam masyarakat, karena dalam keluargalah manusia dilahirkan, dan berkembang menjadi dewasa. Bentuk dan isi serta cara-cara pendidikan di dalam keluarga akan selalu mempengaruhi tumbuh dan berkembangnya watak budi pekerti dan kepribadian tiap-tiap manusia. Pendidikan yang diterima dalam keluarga inilah yang akan digunakan oleh anak sebagai dasar untuk mengikuti pendidikan selanjutnya di sekolah.
Tugas dan tanggung jawab orang tua dalam keluarga terhadap pendidikan anak- anaknya lebih bersifat pendidikan watak dan budi pekerti, latihan keterampilan dan pendidikan sosial, seperti tolong menolong, bersama-sama saling menjaga kebersihan rumah, menjaga kesehatan dan sejenisnya selain membimbing anak dalam belajar.
Tujuan Interaksi Orang Tua dan Sekolah Pada Kurikulum 2013 Dalam Pembelajaran
Terciptanya kesamaan pemahaman tentang Pembelajaran di Sekolah Dasar dalam Kurikulum 2013 antara Orang Tua dan Sekolah
Terciptanya keseimbangan pola didik antara di sekolah dan di rumah
Terciptanya hubungan/interaksi yang efektif bagi  peserta didik dengan orang tua

Hal ini bukanlah masalah yang tak dikenali bagaimana peran orang tua wali yang kurang memahami atau sekolah sendiri yang mau memberikan pemahaman, maka hasilnya sebagai berikut:
  • Kurangnya pemahaman orang tua terhadap pembelajaran di sekolah
  • Tidak mau tahu kesulitan anak dalam mengerjakan tugas terstruktur dan tidak terstruktur
  • Menganggap belajar tanggung jawab guru dan sekolah
Dan pada kendala yang telah dianalisis tersebut solusi dari revisi kurikulum 2013 yang baru ini adalah sebagai berikut dalam peran serta orang tua dalam pendidikan:

Keterlibatan dapat berupa:
1. menyediakan fasilitas belajar
2. mengawasi kegiatan belajar
3. kerjasama 
Download Panduan Dan Lembar Kerja Interaksi Orang Tua Siswa Pada Kurikulum 2013

Bentuk atau cara interaksi orang tua dalam mendorong dan meningkatkan prestasi belajar peserta didik:
1. Diskusi tentang pengalaman peserta didik di sekolah
2. Diskusi tentang materi pelajaran
3. Kerjasama yang sinergi antara orang tua dan sekolah

Silahkan unduh panduan dan format-format berikut Interaksi Orang Tua:

Cara Merumuskan Indikator Dan Sudahkah Tujuan Pembelajaran Anda ABCD Pada RPP

Merumuskan RPP atau merancang Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (baca Panduan Pembuatan RPP Kurikulum 2013) tentu tak lepas dari sebuah Indikator dalam kurikulum 2013 bisa diartikan untuk memenuhi tuntutan minimal kompetensi yang nota bene sudah menjadi standar kompetensi yang sifatnya sudah nasional, Indikator memilik peran yang strategis dalam mengembangkan pencapaian kompetensi dan sejatinya berfungsi sebagai berikut:
1.    Pedoman dalam merumuskan tujuan pembelajaran
2.    Pedoman dalam mengembangkan materi pembelajaran
3.    Pedoman dalam mendesain kegiatan pembelajaran
4.    Pedoman dalam merancang dan melaksanakan penilaian hasil belajar

Indikator merupakan penanda pencapaian KD yang ditandai oleh perubahan perilaku yang dapat diukur yang mencakup kognitif (pengetahuan), sikap (afektif) dan keterampilan (psikomotor). Indikator dikembangkan sesuai dengan (a) karakteristik peserta didik, (b) mata pelajaran,  (c) satuan pendidikan, (d) potensi daerah dan dirumuskan dalam kata kerja operasional yang terukur dan/atau dapat diobservasi.

Rumusan Indikator yang baik itu harus memenuhi beberapa persyaratan antara lain adalah:
1. Dirumuskan dalam kalimat yang simpel, jelas dan mudah dipahami.
2. Menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar.
3. Tidak menggunakan kata yang bermakna ganda
4. Hanya mengandung satu tindakan.
5. Menggunakan kata kerja operasional (KKO) yang dapat diukur.
6. Mengunakan KKO yang lebih rendah tingkatnya dan atau sama dengan KKO yang terdapat pada KD.
7. Jumlah indikator minimal untuk satu KD sama dengan jumlah amanat yang terdapat pada KD tersebut.
8. Dalam satu KD harus ada indikator yang mengacu sekurangnya pada 2 dari 3 aspek kompetensi (kognitif, afektif dan psikomotor...

Merumuskan Tujuan Pembelajaran
Mager dalam Dick dan Carey (1990) mengemukakan  bahwa dalam penyusunan Tujuan Pembelajaran harus mengandung tiga komponen, yaitu; (1) perilaku (behavior), (2) kondisi (condition), dan (3) derajat atau kriteria (degree). Instructional Development Institute (IDI) menambahkan satu komponen yang perlu juga dispesifikasikan dalam merumuskan tujuan pembelajaran, yaitu sasaran (audience), sehingga rumusan tujuan itu menjadi empat komponen, yaitu:
a) Audience
b) Behavior,
c) Conditions,
d) Degree.
Komponen-komponen  tersebut lebih mudah diingat dengan bantuan menemonik ABCD.
A =  Audience yaitu siswa yang akan belajar.
B = Behavior yaitu perilaku spesifik yang akan dimunculkan oleh siswa setelah selesai proses belajarnya dalam pelajaran tersebut. Perilaku ini terdiri atas dua bagian penting, yaitu kata kerja dan objek.
C= Condition yaitu keadaan atau dalam keadaan bagaimana siswa diharapkan mendemonstrasikan perilaku yang dikehendaki saat ia dites.
D =   Degree yaitu tingkat keberhasilan siswa dalam mencapai perilaku tersebut. Tingkat keberhasilan  ditunjukkan  dengan  batas  maksimal dari penampilan suatu perilaku yang dianggap dapat diterima. Di bawah batas itu berarti siswa belum mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan.

Berikut ini adalah beberapa contoh tujuan pembelajaran pada RPP di Sekolah Dasar, terutama pada mata pelajaran IPA: yang sudah memiliki pola ABCD

Melalui pengamatan bagian-bagian bunga (condition),  peserta didik (audience) dapat  menyebutkan (behaviour) paling sedikit empat bagian-bagian bunga (degree).

Melalui praktik mencangkok (condition), peserta didik (audience) dapat mendemonstrasikan cara-cara mencangkok (behaviour) dengan runtut (degree).

Melalui percobaan uji kandungan vitamin C pada buah-buahan tertentu (condition), peserta didik (audience) dapat membedakan buah yang mengandung vitamin C dan yang tidak mengandung vitamin C (behaviour)  dengan tepat (degree).

Melalui operasional peraga torso manusia (condition), peserta didik (audience) dapat menjelaskan proses pencernaan makanan (behaviour)  dengan runtut (degree).
Melalui operasional peraga daun (condition), peserta didik (audience) dapat mengklasifikasikan daun berdasarkan ciri-ciri yang dimiliki (behaviour) dengan tepat (degree).

Panduan Teknis Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Kurikulum Nasional

Bagaimana cara menyusun RPP atau Rencana Pelaksanaan Pembelajaran pada Kurikulum 2013 atau Kurikulum Nasional, tentunya jika bicara Teknis pembuatan RPP tidaklah serumit apa yang kita telah alami sebelumnya seperti layaknya pada Kurikulum 2006 atau biasa kita sebut KTSP hanya saja pada KTSP Tahun 2006 beberapa kelas terutama kelas tinggi masih menggunakan pola per mata pelajaran, hal ini jelas saja berbeda jika kita melihat pada Kurikulum 2013 atau Kurikulum Nasional yang menggunakan Pola Tematik. mari kita mulai pembahasan cara pembuatan RPP Kurikulum 2013/Kurikulum Nasional.

Pengertian RPP
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) adalah rencana kegiatan pembelajaran tatap muka untuk satu hari.
Komponen RPP
  • Identitas sekolah yaitu nama satuan pendidikan
  • Kelas/Semester
  • Tema
  • Subtema
  • Pembelajaran ke-
  • Alokasi waktu
  • Kompetensi Inti
  • Kompetensi Dasar dan Indikator
  • Tujuan Pembelajaran
  • Materi Pembelajaran
  • Metode Pembelajaran
  • Media, alat, dan sumber  pembelajaran
  • Langkah-langkah kegiatan pembelajaran
a. Pendahuluan
b. Kegiatan Inti
c. Penutup
  • Penilaian
Prinsip-prinsip Penyusunan RPP
RPP disusun berdasarkan silabus, RPP dikembangkan sesuai dengan kondisi di satuan pendidikan. Mendorong partisipasi aktif peserta didik, Berpusat pada peserta didik untuk mengembangkan motivasi, minat, rasa ingin tahu, kreativitas, inisiatif, inspirasi, kemandirian, semangat belajar, keterampilan belajar dan kebiasaan belajar.

Mengembangkan budaya membaca dan menulis, Proses pembelajaran dirancang untuk mengembangkan kegemaran membaca, pemahaman beragam bacaan, dan berekspresi dalam berbagai bentuk tulisan, Memberikan umpan balik dan tindak lanjut, Memuat rancangan program pemberian umpan balik positif, penguatan, pengayaan, dan remedial Keterkaitan dan keterpaduan. Memperhatikan keterkaitan dan keterpaduan antara KI dan KD, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, penilaian, dan sumber belajar dalam satu keutuhan pengalaman belajar Menerapkan teknologi informasi dan komunikasi Mempertimbangkan penerapan teknologi informasi dan komunikasi secara terintegrasi, sistematis, dan efektif sesuai dengan situasi dan kondisi.

Proses Penyusunan RPP
Mengkaji Silabus Tematik, Pada kurikulum 2013, silabus telah dikembangkan di tingkat nasional ke dalam bentuk rancangan proses pembelajaran untuk direalisasikan ke dalam bentuk proses pembelajaran

Mengkaji Buku Guru
Pada buku guru terdapat diantaranya: Kompetensi Inti (KI) Pemetaan Kompetensi Dasar (KD), Pemetaan Indikator, Tujuan Pembelajaran Media dan alat pembelajaran
Kegiatan Pembelajaran Penilaian Refleksi, Pengayaan dan Remedial
Pendampingan bersama orangtua

Mengkaji Buku Siswa
Buku siswa merupakan buku panduan sekaligus buku aktivitas yang memudahkan siswa untuk terlibat aktif di dalam pembelajaran

Mengembangkan Kegiatan Pembelajaran
Disusun untuk memberikan bantuan kepada para guru agar dapat melaksanakan proses pembelajaran secara profesional Memuat rangkaian kegiatan manajerial yang dilakukan guru Merupakan langkah-langkah guru dalam membuat peserta didik aktif belajar.

Selengkapnya....

Panduan Penilaian Kurikulum 2013 Sekolah Dasar Versi Terbaru

Panduan Penilaian Kurikulum 2013 atau Kurikulum Nasional dalam Juknis Petunjuk Penilaian yang baru diterbitkan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jendral Pedidikan Dasar dan Menengah Tahun 2015. Dengan dasar hukum terbaru, Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 53 Tahun 2015 tentang Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik dan Satuan Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah.
Penilaian merupakan serangkaian kegiatan yang sistematis dan berkesinambungan untuk memeroleh data dan informasi tentang proses dan hasil belajar peserta didik. Penilaian juga digunakan untuk mengumpulkan data dan informasi tentang kekuatan dan kelemahan dalam proses pembelajaran sehingga dapat dijadikan dasar untuk pengambilan keputusan dan perbaikan proses pembelajaran.

Dalam pelaksanaanya, kegiatan penilaian proses (formatif) dan hasil belajar (sumatif) berdasarkan Kurikulum 2013 pada tingkat SD sebagian pendidik (guru) merasakan penilaian sebagai beban terutama dalam hal melakukan teknik dan prosedur, pengolahan dan pelaporan hasil penilaian. Pendidik mengharapkan penilaian hasil belajar dalam Kurikulum 2013 sederhana dan mudah dilaksanakan. Hal-hal yang perlu diperhatikan pendidik agar penilaian lebih bermakna dan implementatif dalam merencanakan, melaksanakan, mengolah, melaporkan hasil penilaian.
Kompetensi dan Teknik PenilaianPenilaian di SD untuk semua kompetensi dasar yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan
1. Penilaian Sikap
Penilaian sikap dimaksudkan sebagai penilaian terhadap perilaku peserta didik dalam proses pembelajaran kegiatan kurikuler maupun ekstrakurikuler, yang meliputi sikap spiritual dan sosial. Penilaian sikap memiliki karakteristik yang berbeda dari penilaian pengetahuan dan keterampilan, sehingga teknik penilaian yang digunakan juga berbeda. Dalam hal ini, penilaian sikap lebih ditujukan untuk membina perilaku sesuai budipekerti dalam rangka pembentukan karakter peserta
didik sesuai dengan proses pembelajaran.

a. Sikap spiritual
Penilaian sikap spiritual (KI-1), antara lain:
  • (1) ketaatan beribadah;
  • (2) berperilaku syukur; 
  • (3) berdoa sebelum dan sesudah melakukan kegiatan; dan
  • (4) toleransi dalam beribadah. Sikap spiritual tersebut dapat ditambah sesuai karakteristik satuan pendidikan.
b. Sikap Sosial
Penilaian sikap sosial (KI-2) meliputi:
 (1) jujur yaitu perilaku yang didasarkan pada upaya menjadikan dirinya sebagai orang yang selalu dapat dipercaya dalam perkataan, tindakan, dan pekerjaan;
 (2) disiplin yaitu tindakan yang menunjukkan perilaku tertib dan patuh pada berbagai ketentuan dan peraturan;
(3) tanggung jawab yaitu sikap dan perilaku peserta didik untuk melaksanakan tugas dan kewajibannya, yang seharusnya dilakukan terhadap diri sendiri, masyarakat, lingkungan, negara, dan Tuhan Yang Maha Esa;
 (4) santun yaitu perilaku hormat pada orang lain dengan bahasa yang baik;
 (5) peduli yaitu sikap dan tindakan yang selalu ingin memberi bantuan kepada orang lain
atau masyarakat yang membutuhkan; dan
 (6) percaya diri yaitu suatu keyakinan atas kemampuannya sendiri untuk melakukan kegiatan atau tindakan. Sikap sosial tersebut dapat ditambah oleh satuan pendidikan sesuai kebutuhan.

c. Teknik penilaian Sikap
Penilaian sikap di sekolah dasar dilakukan oleh guru kelas, guru muatan pelajaran agama, PJOK, dan pembina ekstrakurikuler. Teknik penilaian yang digunakan meliputi: observasi, wawancara, catatan anekdot (anecdotal record), catatan kejadian tertent (incidental record) sebagai unsur penilaian utama.
Sedangkan teknik penilaian diri dan penilaian antar-teman dapat dilakukan dalam rangka pembinaan dan pembentukan karakter peserta didik, sehingga hasilnya dapat dijadikan sebagai salah satu alat konfirmasi dari hasil penilaian sikap oleh pendidik.

2. Penilaian Pengetahuan
Penilaian pengetahuan (KI-3) dilakukan dengan cara mengukur penguasaan peserta didik yang mencakup pengetahuan faktual, konseptual, dan prosedural dalam berbagai tingkatan proses berpikir. Penilaian dalam proses pembelajaran berfungsi sebagai alat untuk mendeteksi kesulitan belajar (assesment as learning), penilaian sebagai proses pembelajaran (assessment for learning), dan penilaian.

3. Penilaian Keterampilan
Penilaian keterampilan dilakukan dengan mengidentifikasi karateristik kompetensi dasar aspek keterampilan untuk menentukan teknik penilaian yang sesuai. Tidak semua kompetensi dasar dapat diukur dengan penilaian kinerja, penilaian proyek, atau portofolio. Penentuan teknik penilaian didasarkan pada karakteristik kompetensi keterampilan yang hendak diukur. Penilaian
keterampilan dimaksudkan untuk mengetahui penguasaan pengetahuan peserta didik dapat digunakan untuk mengenal dan menyelesaikan masalah dalam kehidupan sesungguhnya (dunia nyata). Penilaian keterampilan menggunakan angka dengan rentangskor 0 sampai dengan 100 dan deskripsi.Teknik penilaian yang digunakan sebagai berikut.
  • a. Penilaian Kinerja
  • b. Penilaian Proyek
  • c. Portofolio
Selengkapnya silahkan unduh pada link dibawah ini:

Kegiatan membaca pemahaman bisa diartikan semakin banyak pengetahuan dan pengalaman siswa tentang topik yang dibacanya, semakin mudah siswa memahami teks tersebut, pun demikian sedikit berbeda membaca pemahaman ini biasanya dilakukan di kelas atas tentu berbeda dengan big book (buku besar) membaca pada kelas awal/rendah.

Strategi Membaca Pemahaman
Mengaktifkan Pengetahuan
Contoh – contoh pertanyaan :
Siapa yang ada di gambar ini, laki-laki atau perempuan? Siapa kira – kira namanya?

Lihat Video Pembelajaran Membaca Pemahaman berikut ini

Kembali Ke Kurikulum Tahun 2006 Info Menyesatkan,  Mendikbud Pertimbangkan Langkah Hukum

Info yang menyesatkan perihal kembalinya ke Kurikulum KTSP 2006 Pada Tahun 2016 membuat Menteri Anies kesal, hal itu wajar saja begitu mudahnya memanipulasi informasi hingga efeknya seolah-olah Kemdikbud tak tegas dengan kebijakan yang telah dibuat, Penghentian sementara demi persiapan untuk melanjutkan Kurikulum 2013 tidak serta merta pun menghentikan sepenuhnya ini terbukti sekolah yang sudah melaksanakan Kurikulum 2013 selama 3 semester dapat melanjutkannya.

Beragam persoalan terkait hadirnya Kurikulum 2013 yang sifatnya dadakan dan banyak konten materi yang belum sesuai, hal itu pun dikeluhkan para guru, guna menjawab keluhan itu Kemdikbud memberikan kebijakan yang begitu baik dengan menangguhkan sementara untuk persiapan yang nantinya juga akan kembali pada kurikulum 2013 dengan waktu yang telah ditentukan.

Pada siaran pers Kemdikbud yang kami kutip pada laman kemdikbud.go.id

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Anies Baswedan menyesalkan manipulasi pemberitaan melalui media daring dan media sosial terkait penerapan kembali kurikulum tahun 2006 pada tahun 2016. Sementara berita tidak benar itu berasal dari tautan berita lama ( 2014) yang diunggah kembali. Ditemui usai menghadiri rapat kerja bersama dengan Komisi X Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI bertajuk Rancangan Anggaran 2016, Senin malam (14/12/2015), Mendikbud mengungkapkan, pemberitaan itu adalah manipulasi informasi, yang dapat menimbulkan kebingungan.

“Ini tindakan sangat tidak terpuji, manipulasi informasi, sedang dipertimbangkan untuk menempuh tindakan hukum,” ujarnya, di Jakarta, Senin (14/12/2015).


Sebagai informasi, ada beberapa situs dan akun media sosial Facebook yang gencar menghembuskan isu mengenai penerapan Kurikulum 2006 dengan judul pemberitaan " Semua Sekolah Wajib Kembali ke Kurikulum 2006, Mulai Semester Genap Tahun 2015." Pemberitaan tidak benar itu telah pernah diunggah pada awal Desember 2014, kemudian diunggah kembali pertengahan Desember 2015 sehingga mengesankan sebagai berita Baru mengenai kebijakan baru Kemendikbud.

Mendikbud mengungkapkan akan mempertimbangkan langkah hukum atas lansiran media daring yang berisi penerapan kurikulum tahun 2006 tersebut.“Kami mempertimbangkan langkah hukum karena diposting di website, pengunjung website jadi tinggi, rating iklan meningkat. Itu menjangkau yang salah, karena berita tidak benar,” tegas Menteri Anies

Mendikbud menegaskan untuk tidak mengembalikan kurikulum kepada kurikulum tahun 2006. “Tidak pernah ada rencana (kurikulum) kembali ke tahun 2006, mengenai penerapan dua kurikulum itu adalah peralihan kurikulum ada periode transisi. Sehingga, ada sekolah yang secara bertahap menerapkan, ada yang belum,” jelas Mendikbud Anies.

Perkembangan penerapan kurikulum 2013,Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Permendikbud) Nomor 160 Tahun 2014 tentang Pemberlakuan Kurikulum Tahun 2006 dan Kurikulum 2013 menjelaskan satuan pendidikan dasar dan pendidikan menengah yang melaksanakan Kurikulum 2013 sejak semester pertama tahun pelajaran 2014/2015 kembali melaksanakan Kurikulum Tahun 2006 mulai semester kedua tahun pelajaran 2014/2015 sampai ada ketetapan dari
Kementerian untuk melaksanakan Kurikulum 2013. Batas waktu penggunaan kurikulum tahun 2006 adalah paling lama sampai dengan tahun pelajaran 2019/2020. Sedangkan, satuan pendidikan dasar dan pendidikan menengah yang telah melaksanakan Kurikulum 2013 selama 3 (tiga) semester tetap menggunakan Kurikulum 2013.

Satuan pendidikan dasar dan pendidikan menengah yang belum melaksanakan Kurikulum 2013 mendapatkan pelatihan dan pendampingan bagi kepala satuan pendidikan, pendidik, tenaga kependidikan, dan pengawas satuan pendidikan. Pelatihan dan pendampingan sebagaimana dimaksud adalah bertujuan meningkatkan penyiapan pelaksanaan Kurikulum 2013

Buku Administrasi Guru Kelas Penunjang Administrasi Kegiatan Belajar Mengajar

Kelas merupakan sebuah wadah atau ruang dalam dunia pendidikan baik jenjang SD/SDLB,SMP/MTS.SMA/SMK bahkan sampai perguruan tinggi, dalam kelas pada dunia pendidikan tentunya diperuntukkan dalam Kegiatan Belajar Mengajar atau KBM yang dilakukan guru dalam mentransfer ilmu pengetahuan dan keterampilan kepada siswa-siswa kita sehingga harapan terbesarnya terjadilah perubahan tingkah laku yang ideal dari harapan kita bersama.

Sejatinya begitu banyak aspek pengelolaan kelas namun kami hanya sedikit tampilkan kegiatan-kegiatan utama yang biasa rekan-rekan sahabat guru sehari-harinya di Sekolah dalam 8 aspek pengelolaan kelas adalah sebagai berikut:
  • Mengecek kehadiran siswa
  • Mengumpulkan hasil pekerjaan siswa, memeriksa, dan menilai pekerjaan siswa tersebut.
  • Pendistribusian bahan dan alat 
  • Mengumpulkan informasi dari siswa 
  • Mencatat data siswa 
  • Pemeliharaan arsip 
  • Menyampaikan materi pembelajaran 
  • Memberikan tugas/PR
Saat ini kita berfokus pada bahasan administrasi Guru pada Kelas nya, ada baiknya kita cermati atau reply untuk sekedar mengingatkan kembali apa itu administrasi kelas ?.
Bidang garapan administrasi  pendidikan, merupakan kegiatan catat  mencatat (recording) dan lapor  melapor (reporting) seluruh  komponen kegiatan yang  dilaksanakan didalam kelas, yang Dikenal dengan administrasi kelas
Senada dengan itu kami ingin membantu atau hany sekedar berbagi untuk Bapak/Ibu dalam administrasi nya sebagai Guru untuk Kelas nya dengan konten isian sebagai berikut:
Adapun Isi dari Buku Administrasi Guru Kelas tersebut adalah sebagai berikut:
1.  Buku Tamu
2.  Dua Belas Langkah Guru Kelas
3.  Biodata Siswa
4.  Struktur Organisasi Kelas
5.  Daftar Kelompok Belajar
6.  Jadwal Piket Kelas
7.  Daftar Sosiogram
8.  Keadaan Siswa dan Pendidikan Orangtua Siswa
9.  Data Umur Siswa dan Pekerjaan Orangtua
10.Asal Murid dan Grafik Absen
11.Mutasi Siswa
12.Rekapitulasi Nilai Raport
13.Target Kurikulum dan Taraf Serap
14.Grafik Target Kurikulum dan Taraf Serap
15. Kemajuan Belajar
a.   Profil Kelas
b.   Profil Mata Pelajaran
c.   Profil Murid
16. Perkembangan Fisik Murid
17. Inventaris Kelas
18. Keuangan
a.   Sumbangan Kelas
b.   Penerimaan Keuangan
19. Program Bimbingan dan Konseling
20. Buku Bimbingan
21. Buku Penghubung
22. Penerimaan dan Pengembalian Raport
23. Kegiatan Pembuatan Persiapan Mengajar Guru

Dengan komponen file diatas kami satukan dalam satu wadah yang kami kemas dalam bentuk rar, jadi silah diekstrak dulu untuk menggunakannya. silahkan unduh pada link dibawah ini.

Aplikasi Kartu NUPTK, NRG Dan NISN Cetak Dengan Model Baru

Kartu Nomor Unik Pendidik dan Tenaga Kependidikan/NUPTK, Kartu NISN (Nomor Induk Siswa Nasional) plus Kartu NRG (Nomor Registrasi Guru) bagi yang sudah memiliki sertifikat sertifikasi, tergabung dalam satu aplikasi untuk di cetak digunakan sebagai identitas bagi Guru layaknya KARTU IDENTITAS GTK, Siswa dan Tenaga Kependidikan, aplikasi cetak kartu itu kami sediakan secara gratis dalam bentuk excel VBA agar lebih mudahnya digunakan atas dasar itu kami pun lengkapi dengan panduan agar Bapak/Ibu rekan pendidik dan tenaga kependidikan semua mudah dalam melakukan input data dan cetak kartu NUPTK dan NISN ini.

Baca Juga Aplikasi Kartu Pelajar
Aplikasi Kwitansi Excel Tiga Warna
Aplikasi Kartu NISN dengan tampilan Terbaru

Cara atau panduan penggunaan aplikasi cetak Kartu NUPTK
Buka aplikasi excel yang telah diunduh pada laman yang kami sediakan masukkan user dan pasword seperti dibawah ini:

user : gurusd.net
pasword : gurusd

Aplikasi Kartu NUPTK, NRG Dan NISN Cetak Dengan Model Baru

Input data PTK pada laman atas menu yang terdiri dari isian data sebagai berikut:
Aplikasi Kartu NUPTK, NRG Dan NISN Cetak Dengan Model Baru
  • Nama
  • NUPTK
  • NRG (Jika Ada)
  • Instansi
  • Fungsi (pilihan fungsi pendidik atau tenaga kependidikan) 
Simak video panduan cetak kartu berikut ini:

Bagi yang belum memiliki NUPTK Baca Syarat dan Cara usul NUPTK dari PDSP Dan ini Surat Resmi Ditjen GTK Untuk Usul NUPTK 2016
Aplikasi Kartu NUPTK, NRG Dan NISN Cetak Dengan Model Baru

Cara Cetak Kartu NISN:
Dalam cara memainkannya kurang lebih sama saja dengan kartu NUPTK namun data pada kartu NISN ada tanggal, bulan dan tahun lahir siswa serta data peserta didik, perhatikan sheet tabel bawah kita isi database dan cetak seperti biasa jika kita mau print gunakan print preview atau ctrl+f2 agar lebih memudahkan kita dalam cetak kartu NUPTK dan NRG plus Cetak Kartu NISN

Perbedaan Juknis BOS Tahun 2016 Dan Tahun 2015

Meski masih berupa draft Juknis BOS Tahun 2016 nampak sudah final kebijakan jika perhatikan pada beberapa draft dan juknis yang telah dirilis Kemdikbud seperti pada masa-masa tahun lalu, jika pun terjadi perubahan dalam juknis tentu akan diterbitkan revisi baru. BOS adalah program pemerintah untuk penyediaan pendanaan biaya operasi non personalia bagi satuan pendidikan dasar sebagai pelaksana program wajib belajar. Namun demikian, ada beberapa jenis pembiayaan investasi dan personalia yang diperbolehkan dibiayai dengan dana BOS.

Tujuan Bantuan Operasional Sekolah
  • Umum
Meringankan biaya pendidikan dalam rangka Wajar 9 tahun yang bermutu, serta berperan mempercepat pencapaian SPM dan SNP;
  • Khusus
Membebaskan pungutan bagi seluruh peserta didik di sekolah negeri;
Membebaskan pungutan bagi seluruh peserta didik miskin dan meringankan beban siswa lainnya di sekolah swasta.

Bapak/Ibu Guru semua dalam beberapa Juknis BOS 2016 ada sedikit perbedaan jika kita banding antara Juknis BOS Tahun 2015 adalah sebagai berikut:

Perbedaan Juknis BOS Tahun 2015 dan Tahun 2016 diluar ini yang lain berarti sama

Sasaran Penerima
Khusus bagi sekolah swasta, juga harus memiliki izin operasional
Sasaran Kebijakan Sekolah Kecil

Bagi sekolah swasta, minimal sudah memiliki izin operasional selama 3 tahun.

Dasar Penetapan Alokasi Final
Alokasi final untuk perhitungan lebih/kurang ditetapkan dengan dasar berikut:
Triwulan 1 berdasarkan Dapodikdasmen tanggal 30  Januari;
Triwulan 2 berdasarkan Dapodikdasmen tanggal  30 April;
Triwulan 3 dan triwulan 4 berdasarkan Dapodikdasmen tanggal 30 Oktober.

Pengembangan Perpustakaan
Prioritas utama adalah membeli buku teks pelajaran sesuai kurikulum yang digunakan sekolah, baik pembelian buku yang baru, mengganti yang rusak, dan membeli kekurangan agar tercukupi rasio satu siswa satu buku.  Buku teks yang dibeli adalah yang telah dinilai dan ditetapkan HET-nya oleh Kemdikbud;

Honor operator Dapodikdasmen.  Kebijakan pembayaran honor untuk petugas pendataan di sekolah adalah sebagai berikut:
Kegiatan pendataan Dapodikdasmen diusahakan untuk dikerjakan oleh tenaga administrasi yang ada di sekolah, sehingga sekolah tidak perlu menganggarkan biaya tambahan untuk pembayaran honor bulanan;
Apabila tidak ada tenaga administrasi yang berkompeten, sekolah dapat menugaskan tenaga operator lepas (outsourcing) yang dibayar sesuai dengan waktu pekerjaan (tidak dibayarkan honor rutin bulanan); Standar honor operator Dapodikdasmen mengikuti standar biaya, atau ketentuan dan kewajaran yang berlaku di daerah sesuai dengan beban kerja;
Pembelajaran dan Ekstrakurikuler
Membeli alat peraga IPA yang diperlukan sekolah untuk memenuhi SPM di tingkat SD

Pengembangan Profesi G/TK
Mengadakan workshop peningkatan mutu. Biaya yang dapat dibayarkan adalah fotocopy, serta konsumsi peserta workshop yang diadakan di sekolah dan biaya nara sumber dari luar sekolah dengan mengikuti standar biaya umum (SBU) daerah;

Larangan Penggunaan Dana
Membayar honorarium kepada guru dan tenaga kependidikan atas tugas/kegiatan yang sudah merupakan tugas pokok dan fungsi yang telah diatur dalam peraturan perundangan yang berlaku, termasuk pembayaran honorarium bagi panitia untuk kegiatan-kegiatan yang sudah menjadi tupoksi satuan pendidikan/guru.

Selengkapnya silahkan Bapak/Ibu Unduh pada link dibawah ini



Aplikasi Hitung Dan Olah Nilai Semester Animaster

Mengolah nilai semester bagi sebagian guru ini sangat mudah karena termasuk kegiatan rutin para guru pada tiap semesternya, beberapa rekan dalam mengakumulasinya dengan berbagai cara yang tentu menurut rekan guru sudah begitu mudah, seperti menghitung manual, cara konvensional cukup banyak dan metode hitung ini sejatinya bagus hanya saja lumayan menyita waktu maka sebagian menggunakan kalkulator untuk mempermudah dalam penghitungannya.

Kami hanya memperkenalkan aplikasi olah nilai semester yang berbasis excel katakanlah ini sebagai alternatif saja bagi Bapak/Ibu Guru karena aplikasi animaster bukanlah barang baru dalam mengolah nilai semester, aplikasi hitung nilai semester ini buatan Kang Martho salah satu rekan guru senior yang kita segani didunia maya, terima kasih kepada beliau yang telah ikhlas mau berbagi.
Bapak/Ibu rekan Guru sekalian dalam aplikasi ini memuat menu sebagai berikut:
  • Data Guru dan Data Siswa, bisa rekan sesuaikan dengan data sekolahnya
  • Jumlah Soal Semester, tentu jumlah pilihan ganda dan isian serta uraian
  • Kelola nilai, disinilah kita proses input nilai, dari UH,UTS,UAS dsb
Karena berbentuk aplikasi untuk bahasa atau istilah tiap aplikasi tentunya untuk memudahkan cara kerjanya, dengan sistem input atau isi nilai yang begitu mudah maka sistem aplikasi akan menghitungnya secara otomatis hingga pada perengkingan nilai akumulasi siswa kita, cukup meyakinkan dan aplikasi ini tentunya sudah banyak digunakan rekan guru yang lain.

Jika berminat silahkan unduh pada link yang kami sediakan dibawah ini, jika terjadi link error atau kesusahan dalam mendownloadnya silahkan berkomentar pada laman komentar yang kami sediakan.
Kiranya itu saja yang bisa kami bagikan sebagai alternatif untuk membantu rekan-rekan guru. salam pendidikan

Cara Menarik Minat Siswa Pada Mata Pelajaran Tertentu

Kita termasuk saya dan Bapak/Ibu semua sebagai guru kita yakini tentu sudah bahkan sering membaca berbagai teori untuk menarik minat siswa dalam suatu pembelajaran yang bahkan mata pelajaran yang sulit sekalipun tetap di gemari siswa nya, tentunya pasti siswa harus menyenangi guru nya nanti kita akan bahas bagaimana cara tips guru agar disenangi siswa nya, namun saat ini kita pada rel dari pengalaman kami atas pertanyaan sahabat guru, Ada faktor yang punya pengaruh terhadap prestasi belajar siswa. Jika sudah diidentifikasi faktor-faktor penentu  prestasi belajar, bagaimana pula solusi agar siswa berminat pada mata pelajaran tertentu.?

Saya yakin Bapak/Ibu telah membaca banyak teori pembelajaran bahkan punya seabrek teori berkaitan dengan berbagai solusi, walau demikian kami juga memaklumi menerapkan segudang teori berupa solusi permalasahan tertentu tidak serta merta semudah membalik telapak tangan.

Yang dihadapi para Guru adalah siswa yang sifatnya dinamis hidup dan berkembang di tengah perkembangan ilmu pengetahuan yang semakin canggih. Bisa saja, pengetahuan siswa lebih dalam dibandingkan guru dalam hal ilmu-ilmu tertentu, Bukankah Sumber Informasi Belajar sudah banyak bertebaran disekitar siswa ?

Idealnya, setiap siswa harus meminati semua mata pelajaran yang ada di sekolah. Pada jenjang pendidikan tertentu, mata pelajaran tersebut sudah diatur sedemikian rupa untuk berbagai disiplin ilmu seperti yang tercantum dalam struktur kurikulum pendidikan.
Baca Juga Perkembangan Intelektual Peserta didik berdasarkan cirinya

Akan tetapi faktanya tidak seperti konsep ideal yang kita inginkan. Ada siswa yang kurang atau bahkan tidak meminati mata pelajaran tertentu. Alasannya cukup beragam, seperti pelajarannya sukar dimengerti, banyak rumus, banyak hitung-hitungan, banyak menghafal, dan banyak yang lainnya. Bukan mustahil penyebab kurangnya minat siswa pada mata pelajaran tertentu, berawal dari faktor  guru mata pelajaran yang mengampu mata pelajaran tersebut.

Berangkat dari fakta tersebut, solusi yang tepat dan jitu mungkin sulit untuk ditemukan. Namun demikian ada beberapa catatan penting untuk selalu kita garis bawahi.
  • 1. Guru semestinya juga melakukan eksperimen
Tak ada guru yang hebat dan pintar dalam memberikan solusi terhadap suatu pembelajaran, kecuali guru yang selalu berusaha dan bereksperimen mengatasi problem belajar sesuai karakter mata pelajaran yang diampunya. Mengapa begitu? Meskipun guru telah mengajar, sesungguhnya saat itulah guru sedang belajar.
  • 2. Guru semestinya dapat memikat siswa dalam tanda kutip positif disenangi siswa-siswanya
Biasanya jika siswa sudah tertarik dengan guru nya lambat laun siswa juga akan menyenangi mata pelajarannya.
  • 3.Guru Juga sebenarnya seniman
Bagaimana menciptkan sesuatu yang indah dalam mengajar karena seyogyanya seorang guru selalu menampilkan yang terbaik dalam tiap pembelajarannya kepada siswa, indah dan menarik dalam perhatian siswa, akting guru didepan kelas sangat penting dalam sebuah peran walaupun itu mata pelajaran yang sulit.
  • 4, Guru Seyogya nya memiliki Media dalam Mengajar
Apa yang dimiliki guru saat mengajar tentu nya media belajar, Media penyampai informasi kepada siswa.  Mulai dari ujung rambut sampai ujung sepatu guru. Rambut, jam tangan, kaca mata, tas, seragam dinas, dan lain sebagainya bisa dijadikan media...

Uraian tersebut mungkin tidak lah cukup untuk memenuhi solusi-solusi atas permasalahan kita terutama masalah siswa kita hanya saja berupa alternatif yang bisa kita lakukan sebagai guru, jika rekan-rekan lain ada saran-saran dari pengalamanya silahkan berkomentar dibawah ini.

Salam Pendidikan



Aplikasi KKM SD Kelas 1,2,3,4,5,6,PJOK Serta PAI

Kriteria Ketuntasan Minimal atau KKM adalah suatu bentuk standar capaian ideal dalam sebuah penilian yang pada KKM ini kaitan nya pada Sekolah untuk capaian nilai ideal siswa nya, Guru menentukan KKM dari SK maupun KD yang ada pada suatu mata pelajaran dan tentunya KKM ditiap sekolah bahkan tiap jenjang SD mayoritas beda karena ini berkaitan dengan tingkat daya serap siswa nya masing-masing.

Bagaimana menghitung Nilai KKM tentunya sudah banyak yang paham betul cara hitungnya secara manual, namun kali ini kami bagikan aplikasi KKM berbentuk excel , yang sangat mudah digunakan untuk menghitung KKM, tak hanya tersedia bagi Guru Kelas I, II, III, IV, V dan VI aplikasi KKM KTSP ini juga tersedia untuk Guru Penjas/PJOK pun Guru Pendidikan Agama Islam.

Pada satu tabel kelas terdiri dari beberapa sheet mata pelajaran dibawahnya. Bapak/Ibu hanya perlu input nilai nya saja karena Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar sudah tersedia, input nilai tiap indikator Intake, Pendidik, Kompleksitas maupun daya dukung sarana dan prasarana, nilai otomatis akan terjumlah di bagian bawah dengan rumus hitungan KKM yang telah ditentukan sesuai standar penghitungan KKM.

Jika berminat mengunduhnya kami sediakan secara gratis pada link dibawah ini, untuk melihat--lihat dulu pilih Demo jika ingin mengunduhnya klik Download.




Download Media Penyesuaian Diri Hewan Morfologi Dan Tingkah Laku
Penyesuaian Diri Hewan, baik Penyesuain secara Morfologi dan tingkah laku hewan terhadap lingkungannya, media pembelajaran yang kami bagikan ini dari Pustekkom Kemdikbud, berbentuk animasi flash swf sehingga sangat mudah untuk digunakan, dalam kegiatan belajar mengajar tentu dengan media ini salah satunya dapat meningkatkan semangat siswa dalam belajar terutama pada Sekolah Dasar,  hal ini sangat lah perlu apalagi Media Pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) ini sangat interaktif dan mudah digunakan oleh Bapak/Ibu Guru semua yang telah berkunjung ke blog gurusd.net.

Dalam materi penyesuaian diri hewan melalui morfologi, seperti kaki-kaki burung atau unggas yang berbeda-beda sesuai dengan lingkungan hidupnya, dan tahukah kita bentuk paruh pun juga menyesuaikan lingkungan dn makanan nya.

Adaptasi Morfologi pada berbagai jenis serangga, salah satunya bentuk mulut yang berbeda-beda sesuai jenis makanannya, adaptasi berikut nya hewan Unta, yang unik nya memiliki kantung air di dalam tubuh dan memiliki punuk untuk menyimpan lemak, tentu saja Hewan Unta beradaptasi dengan sangat baik di padang pasir,

Kemudian Adaptasi Hewan berdasarkan tingkah laku seperti bagaimana tingkah laku Bunglon dan Kalajengking terhadap situasi lingkungan nya, mari kita simak dahulu video preview media pembelajaran berikut ini:
 kita saksikan video berikut

Media Pembelajaran ini akan kami bagi secara gratis untuk bapak/ibu semua, namun sekali lagi bentuknya bukan video tapi berupa animasi flash swf yang bapak ibu bisa mainkan secara manual agar memudahkan dalam implementasi media pembelajaran dalam kegiatan belajar mengajar di Sekolah, silahkan unduh pada tautan dibawah ini ya....

Kumpulan Model Dan Alat Peraga Pendidikan

Berikut ini kami bagikan alat peraga pendidikan, pada saat rekan-rekan guru melaksanakan kegiatan belajar mengajar sejatinya menggunakan model alat peraga namun ada beberapa faktor yang mungkin menyebabkan alat peraga pendidikan ini tak digunakan dalam KBM.
1. Tempat membeli dan uang nya
2. Malas menggunakan karena tanpa persiapan semua instan saja
3. Malas membuat sendiri capek dan melelahkan atau kurang banyak waktu

Sebenarnya dalam kondisi real alat peraga sangat di gemari siswa-siswi kita, tentunya belajar akan lebih mudah dan tak kalah penting akan jadi lebih menarik untuk memotivasi siswa plus hal ini juga memudahkan guru dalam mengajar.

Banyak keluhan para guru mengenai Model Alat Peraga Pendidikan ini bagaimana mendapatkannya sehingga kami pun berinisiatif untuk berbagi alat-alat peraga pendidikan ini yang bisa Bapak/Ibu Download secara langsung untuk digunakan dalam kegiatan belajar mengajar.
Kumpulan Model Dan Alat Peraga Pendidikan

Kami sediakan beberapa konten unduhan model alat peraga pendidikan sebagai berikut:
Download
  • Alat Peraga Pendidikan 104 bentuk gambar .Klik Download
  • Model Alat Peraga 12 Video Pembelajaran/Media Pembelajaran Klik Download
  • Model Alat Peraga 75 Slide Presentasi Power Point  Klik Download
Baca juga Koleksi Media Pembelajaran Sekolah Dasar Berbasis TIK

Download Media Pembelajaran IPS Mengenal Benua Di Dunia

Media Pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial/IPS tentang mengenal benua-benua yang ada didunia ini sebenarnya kami telah sajikan dalam versi online e-learning benua-benua di dunia yang mana pada saat itu banyak sekali permintaan untuk link download atau di unduh agar bisa di gunakan dalam versi offline di Sekolah khususnya jenjang SD.

Pada posting unduhan gratis media pembelajaran SD ini sengaja kami bagikan agar dapat bermanfaat bagi rekan-rekan guru dimanapun berada, pada siswa kelas 6 sekolah dasar akan sangat berguna dalam kegiatan belajar mengajar untuk  materi, mampu memahami perkembangan wilayah Indonesia, keadaan sosial negara-negara di Asia Tenggara serta benua-benua.

Pada kesempatan ini kami bagikan media pembelajaran mengenal benua-benua di dunia seperti berikut tampilan videonya:
Pada media pembelajaran ini tidak berbentuk video namun berbentuk animasi flash/swf yang kita ketahui sangat mudah digunakan plus ukurannya pun relatif kecil jika kita membanding dengan video atau lainnya.

Media pembelajaran ini berisikan pendahuluan, kompetensi, materi latihan serta tes formatif, karena bersifat interkatif nya media pembelajaran ini hingga panduan pun tersaji didalamnya serta dilengkapi efek suara yang bagus dan berbagai animasi yang pastinya kita dapat gunakan dengan mudah. jika berminat silahkan unduh pada link dibawah ini.

Download Media Pembelajaran Tanah, Batuan Dan Struktur Bumi Serta Air

Media pembelajaran IPA tentang Tanah dan Batuan serta Air ini hanya sedikit referensi dalam sarana menunjang kegiatan belajar dan mengajar untuk Ilmu Pengetahuan Alam pada sekolah Dasar, mengenal tanah dan batuan serta Air, tentunya bicara tanah maka kita mesti mengingat akan struktur bumi kita, pada proses pembentukan tanah terjadi pelapukan Fisis yaitu pelapukan yang disebabkan oleh tenaga dari alam, seperti suhu, angin dan air, kemudian pelapukan kimiawi adalah pelapukan yang disebabkan oleh bahan kimia yang bersifat melapukkan, salah satunya adalah hujan asam.

Sementara untuk selanjutnya kita tentu mengenal batuan, batuan beku, batuan sedimen batuan metamorf yang masing-masing kami beri contoh didalamnya, plus daur air dimana dialam air selalu beredar mengalami perubahan, peredaran air yang terjadi terus menerus sering disebut daur air.

Kami lengkapi pula dengan latihan buat peserta didik kita lihat seperti video berikut:


Kami katakan media pembelajaran IPA SD ini bukan berbentuk video namun berbentuk animasi flash/swf hingga sangat mudah untuk dimainkan oleh Bapak/Ibu dalam proses kegiatan Belajar Mengajar. mau mencobanya jika berkenan silahkan unduh pada link dibawah ini

DOWNLOAD MEDIA PEMBELAJARAN IPA SD TANAH,BATUAN,STRUKTUR BUMI DAN AIR


Cara Menentukan Indikator Pada Kompetensi Dasar

Cara menentukan atau membuat indikator atau Cara Menentukan Kompetensi Dasar dari Indikator yang ada, mari kia pahami lebih awal, Indikator adalah suatu uraian dari sebuah kompetensi dasar tercantum dalam silabus baik KTSP maupun Kurikulum 2013, Indikator sering dikatakan Elaborasi nya dari Kompetensi Dasar,
Kompetensi Dasar merupakan sejumlah kemampuan minimal yang harus dimiliki peserta didik dalam rangka menguasai SK mata pelajaran tertentu. Kompetensi Dasar dipilih dari yang tercantum dalam Standar Isi. Sebelum menentukan atau memilih Kompetensi Dasar, penyusun terlebih dahulu mengkaji standar kompetensi dan kompetensi dasar mata pelajaran dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut
  • a. Urutan berdasarkan hierarki konsep disiplin ilmu dan/atau tingkat kesulitan  Kompetensi           Dasar
  • b. Keterkaitan antar standar kompetensi dan kompetensi dasar dalam mata pelajaran
  • c. Keterkaitan standar kompetensi dan kompetensi dasar antar mata pelajaran
bagaimana cara mudahnya menentukan Indikator atau membuat Indikator pada sebuah kompetensi Dasar, atau sebaliknya menentukan Kompetensi Dasar Dalam Indikator mari kita simak sebagai berikut,

Pertama atau langkah awalnya kita lihat dan tuliskan Kompetensi Dasar nya agar bisa di petakan untuk merujuk pada indikatornya misal sebagai berikut:
Contoh pada pelajaran IPA

KD. 1.1 Mendeskripsikan hubungan antara struktur kerangka tubuh manusia dengan fungsinya

Perhatikan dalam Kompetensi Dasar tersebut ada 3 kata kunci: Mendiskripsikan, Struktur Kerangka Tubuh Manusia, Fungsi nya,
Dalam Indikator, sebagai berikut
  • Mendeskripsikan rangka manusia:
  • - rangka kepala
  • - rangka badan
  • - rangka anggota gerak
  • - sendi
  • -Siswa menyebutkan rangka kepala

Pembelajaran Literasi membutuhkan alat yang menarik perhatian dan yang mengoptimalkan keterampilan membaca dan menulis. Media literasi merupakan alat bantu yang digunakan untuk membantu membelajarkan literasi. Media dibutuhkan untuk meningkatkan ketertarikan siswa pada materi yang dipelajari karena siswa kelas (awal) masih berada pada tahap berpikir operasional konkret.
Big book merupakan media yang dapat digunakan guru agar pembelajaran literasi efektif. lihat tayangan berikut yang dipraktekkan guru ini.

MKRdezign

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget